Breaking

Saturday, February 3, 2018

MotoGP: Gaya Balap Agresif, Lorenzo Akui Marquez Spesial

Jakarta - Ancaman seringnya mengalami kecelakaan tak menghalangi seorang pembalap merebut gelar juara dunia MotoGP. Kalimat itu cocok untuk menggambarkan perjalanan Marc Marquez pada musim 2017.
Sehebat-hebatnya Marquez di MotoGP 2017, ia juga tak bisa disebut sebagai pembalap yang sempurna. Itu karena ia memiliki kebiasaan buruk di mana ia selalu mencoba untuk melebihi batas.
Akibatnya, terjatuh menjadi sesuatu yang akrab dengan pembalap Repsol Honda itu. Tercatat, sudah 27 kali The Baby Alien harus mencium aspal sepanjang musim lalu. Ia hanya kalah dari Sam Lowes, pembalap Aprilia yang sudah 31 kali terjatuh.
Tentu saja, hal tersebut menjadi sebuah catatan buruk. Namun, pembalap Ducati, Jorge Lorenzo justru melayangkan pujian. Ia menilai The Baby Alien sebagai pembalap dengan karakteristik yang unik.

"Marquez adalah sosok spesial, berbeda dengan pembalap lain, jauh lebih agresif, tidak takut tabrakan, ia pernah sakit hati, jadi kepercayaan dirinya tidak mengambil risiko. tapi begitulah cara dia balapan, mentalitas, hingga cara hidupnya," kata Lorenzo, dilansir Tuttomotoriweb.
Jika melihat perjalanan Marquez, ia memang layak disebut sebagai pembalap yang spesial. Bahkan, ia mungkin satu-satunya pembalap saat ini yang berpeluang melampaui sembilan gelar juara dunia milik Valentino Rossi.
Buktinya, baru berusia 24 tahun, ia sudah mengumpulkan empat gelar juara dunia MotoGP. Dan MotoGP 2017 adalah musim kelimanya di kelas utama. Kini ia pun sudah mengumpulkan enam gelar juara dunia. Artinya, ia hanya butuh empat gelar di sisa kariernya untuk melampaui pencapaian Rossi.
"Setiap pembalap memiliki kelebihannya. Marquez agresif dan tidak takut terjatuh. Itu bekerja untuknya. Positifnya bagi Marc adalah sebelum balapan ia sedikit menganalisis. Ia belajar di daerah di mana ia bisa melaju lebih kencang untuk mengurangi risiko cedera," jelas X-Fuera.

Statistik Marquez di MotoGP 2017

125cc: 46 balapan, 10 menang, 14 podium, 14 pole, 9 fastest lap, 467 poin
Moto2: 32 balapan, 16 menang, 25 podium, 14 pole, 7 fastest lap, 579 poin
MotoGP: 90 balapan, 35 menang, 63 podium, 45 pole, 37 poin, 1.534 poin
Post a Comment